Category

TRAVELING

Category

Ngopi ngopi di KIMTENG ala ala anak pekanbaru

Jadi gini ceritanya…

Sebenernya gw bukan tipikal orang yang diyan banget nongkrong. Tapi kalo gw dapet rekomendasi menarik biasanya gw jadi penasaran. Nah ini terjadi pas gw pengen berangkat ke Pekanbaru, Riau.

Bang Febs78, yang notabene adalah orang asli pekanbaru ngasih rekomendasi gw untuk mampir ke KIMTENG. Kopi susu dan roti telurnya maknyusss.

Bener aja, kopi susunya pas banget komposisinya, gw ga ngerti ini arabica atau robusta, yang jelas pas di lidah, manisnya susu kental manisnya pas, ga getir dan pahitnya masih slightly nyentuh. Telur setengah matangnya meleleh sob.

Yang ajaib dari tempat ini, ga ada dinding kosong. Semua dinding isinya brandingan iklan dengan brand ternama. Mulai dari bank, alat berat, hingga Motor. Nah motor yang di pajang bukan hanya sekelas sport atau naked. Ga maen2 langsung mereka pajang Kawasaki H2. Ini iklan motor setengah Milyar mejeng di warung kopi.

Kalo bukan pengusaha dan entepreneur siapa lagi yang nongkrong disini.

Ajaib emang tempatnya. Harga makanannya menurut gw masih terjangkau, 10rebu buat segelas kecil panas susu (kopi susu).

Alamatnya: Kedai Kopi Kimteng
No. 22 A-B-C, Jalan Senapelan, Kp. Bandar, Senapelan, Kota Pekanbaru, Riau 28153
(0761) 853300

https://goo.gl/maps/b9x39Gt1UCy

“Ngetrip” ke Pulau Pahawang

Jadi gini ceritanya, beberapa akhir pekan lalu gw melakukan perjalann pendek ke pulau pahawang. Ga naek motor, ga bawa kendaraan, ga bawa kapal pribadi juga (siape yang punye… -_-). Tapi kali ini gw naek kendaraan umum. Perjalanan ini dimulai hari jumat malam, dan berakhir hari senin dini hari. Kalo kata istilah anak sekarang mah “ngetrip” yang artinya Lagi Trip (jalan jalan) hayah bahasanya ancur amat…

Terakhir kali gw ngetrip kalo ga salah itu 2011, ke daerah Dieng. Nah baru kesampean lagi sekarang dah. Gw mencari trip yang paling murah, karena udah lama ga ngetrip jadi pengen tau aja kalo trip murah tuh beda jauh ga sih sama yang mahal. Perbedaan harga untuk ngertip ke pahawang ini ga begitu signifikan, singkatnya sekitar beda 100an. Gini maksudnya, gw ikut trip yang harganya 375Rebu, dan harga kebanyakan eo trip adalah 475Rebu. Nah bedanya nanti gw kasih tau. Begini lah perjalann gw.

Jumat

Jam 9 malam gw berangkat dari tanggerang menuju merak dengan naik Arimbi. Sayangnya gw dapet bus yang tempat duduknya 3-2 jadi berasa rada sempit. Dengan bayar 35 rebu gw udah di bawa ke merak dalam perjalanan 2 jam lamanya. Selama di perjalanan sempet di terpa hujan sampe merak. Wah, kalo di laut dan besok hujan bisa kurang lucu nih jalan-jalannya.

Jam  11 malam gw sampe di merak, dan mencari rombongan yang berkumpul di pintu masuk penyebrangan kapal, biasanya ada di sekitaran Dunkin Donuts. Beli cemilan dikit buat di kapal nanti, berharap dapet kapal yang “oke” tapi biasanya kalo malem kapalnya udah stok sisa sisa aje.

Pahawang
Ngantri ngapal…

Sabtu

Jam 1 dini hari masuk kapal, cari tempat duduk, Sh*t kapalnya ga enak. Molor dah, udah malem juga, diluar gelap ga ada yang bisa diliat, kecuali gelapnya malam dan angin semilir selat sunda, haseeeeekkk dah…

Pahawang
Nonton sinetron di kapal!!!

3 jam kemudian di deck kapal mulai berisik, oh udah mau sandar ternyata. Bersiap turun dan menyapa pulau Sumatra. hmmmm oke masih gelap, dan sepi pula bakauheninya. Gw pun turun bersama rombongan yang kali ini berjumlah sekitar 15an orang, dari mana mana.

Akhirnya dengan selamat menapakan kaki di Pulau Sumatra, hayati tunggu abanggg… Gw ga dapet bayangan mau naek apa ke pahawang nanti. Dari bakauheni ini gw dibawa ke pelabuhan ketapang dengan Angkod yup, it’s Ancod bewarna kuning, wohooooo…

Pahawang
Anchod Bochlamp…

Jadi bedanya trip 375 dengan trip 475 adalah transportasi yang membawa ke ketapangnya. Kalo yang 475 itu naek Avanza atau Apv, sebelumnya hal ini tidak beritau dari pihak eo nya… hmmm…

Perjalanan ke ketapang sekitar 2 jam-an, dengan gaya abang supir ala-ala Jason Statham yang lagi bawa audi a4 di film Trasnpoter. Diiringi lagu dangdut koplo hits masa kini. Setelah berenti “bernafas” untuk subuhan di masjid, kami lanjut ngedrift lagi dengan Anchod Bochlamp ini.

Nampaknya kita kesiangan deh, jam 7 pagi baru sampe Hanura, ini bukan nama Partai loh ya, ini nama daerah. *entah kalo daerah ini di endorse :D.

Pahawang
Jadi Bochlamp

Disini gw makan pagi di warung nasi uduk pinggir pasar. *Makan ini dibayari dari eo nya

Setelah 30 menit makan, dan sisa perjalan ke ketapang 30 menit lagi. Jam 8 kita sampe di ketapang. Yuhuuuu lauuutttt… Jam 8:30 kita sudah ganti baju dan membagikan peralatan snorkling. Oiya, di trip gw ini menyewa peralatan snorking komplit (kaca mata, snorkle, fin, pelampung) bayar lagi 125 rebu, hmmmm kalo ga pake pelampung hanya bayar 85 rebu. Karena gw baru pertama kali yaudah lah ambil semua aja dah. Nah ini juga ga dikasih tau sebelumnya, ya karena gw nya juga ga tanya-tanya -_-

Pahawang
Sewa perlengkapan snorkling 125 rebu

Sebenernya sih bisa bawa sendiri perlatananya, menurut temen-temen gw beli sepaket perlengkapan snorkling sekitar 700 rebuan. Kalo emang rajin snorkling sih mending beli sendiri aja, dari pada sewa.

Lanjut lagi jalan mengarungi lautan yang biru, cerah nan luas ini. uyeeaaahhh… Cuaca pagi ini masih sedikit mendung, sisa hujan semalam.

Pahawang
Pelabuhan ketapang

Pahawang
Sisaan Mendung

Dan kapal “getek” kalo kata gw, kapal kayu, dengan muatan maksimal 25an orang, ini mengangkut kami dan baranng2 kami. Perjalanan nanti akan banyak berhenti di banyak spot, bahkan spot yang ga ada di List perjalanan, jika waktu masih sempat loh ya.

Pahawang
spot pertama, gw lupa namanya apa 😀

Kesan pertama snorkling, aneh. Ga biasa ngemut karet snorkle, dan bernapas pake mulut. hahaha. untungnya arus disini masih nyaman di snorklingin disiang itu. Selesai maen di spot pertama ini, kami lanjut lagi. Sebenernya di spot ini ada tulisan taman laut pahawang, tapi gw ga bisa nyelem, gimana dong, besok aja kita coba nyelem, hahaha.

Jam 12 siang kita sandar di Tanjung putus. Untungnya spot ini lagi surut, jadi kita bisa jalan sampe ujung deh. kalo lagi naek aernya ini ketutup semua dan pasirnya.

Pahawang

Pahawang

Pahawang

Pahawang
Tanjung Putus

Disana ga ada yang jual makanan, adanya jual kelapa muda, harga sebijinya Rp.10.000 uuuu enyaaakkk…. *ini bayar sendiri

Oke karena hari semakin panas, maka mas Aghi (orang eo nya) bawa kita ke Pulau Pahawang untuk naro barang, makan siang dan solat. Jam 1 siang kami sampe di pulau Pahawang. Ooooo ini toh Pawahang… Kesan pertama yang muncul adalah, rame, karena minggu itu banyak yg lagi ngetrip juga, dan banyak orang jualan di pinggir pantai. Dihiasi pepohonan kelapa yang melambai lambai.

Pahawang
lautnya jernih, banyak yg jualan, sampahnya daon daon yang berguguran 😀 

Ga jauh dari pantai, ada beberapa rumah rumah warga yang dijadikan Homestay, katanya sih rate homestay disini 500-700 ribu semalam per homestay. Standart nya satu rumah bisa diisi 10-15 orang. Makan siang kali ini lauknya ikan dan sayur, dengan sambal lengkap dengan kerupuk… Gw laparrrrrrrr… makan siang kali ini dapet dari eo nya juga. 😀

Pahawang
Homestay

Pahawang
Makanan nya enak 😀

Selesai istirahat jam 3 sore kita jalan lagi, kali ini menuju pulau pagar. Katanya pulau ini jarang di kunjungi, karena emang bukan destinasi biasa, dan nanti bisa loncat loncat lucu gitu di teluk hantu 😮 woooowwww ada hantunyaaaa…

setelah berGetek ria selama 1 jam, mulai terbiasa melihat pemandangan laut yang biru, langit yang cerah dan sejuknya angin laut, dan berisiknya mesih kapal. Kita sampe di Pulau Pagar jam 3 sore, matahari masih kenceng nih, neduh dulu sambil bobo lucu seru juga nih, apalagi kalo hamokan, beuh…

Pahawang
Pantai Pulau Pagar

Berhubung ombaknya cukup kenceng, jadi gw jalan jalan, maen pasir, nikmati pemandangan dan nenggak aer laut, :D.

Beberapa saat kemudian kita bergerak lagi ke Teluk Hantu  nah ini menarik, disini semua pada nyobain loncat termasuk gw. sebenernya gw ga suka loncat-loncat begini, simple alasannya, takut ketagihan :D. Arus di teluk ini kenceng banget, mengombang ambingkan gw ke kanan dan ke kiri. Mungkin ini penyebab disini dibilang teluk hantu kali ya. *kalo salah dibenerin yaaa 😀

2015-10-25_07-31-34
Teluk Hantu

Masih ada satu spot lagi sebelum matahari tenggelam, kali ini spotnya persis menghadap ke barat, jadi bisa sunsetan sambil maen aer. uyeeeaaahhh… Tepat jam 5:15 sampe di spot ini, banyak nemo dan banyak bulu babi, hati-hati aja, selalu pake fin atau alas kaki deh, yang lebih utama sih jangan menginjak karang ya. Kasihan karangnya hancur nanti.

Pahawang
Sunset-an

Hari sudah mulai gelap, dan kami kembali ke pulau pahawang. Bebersih, solat, dan bersiap-siap makan malam. Selama perjalanan pulang gw melewati beberapa homestay rumah besar yang ada AC nya, “daerah itu aja mas yang ada ac nya, karena terhubung listrik dari sumatera” ujar mas Aghi. Rate nya sekitar 1,5 Juta untuk homestay ber AC tersebut. Sampe homestay, bebersin, makan *ini juga disediakan oleh EO.

Malam itu gw kelelahan sekali, dan awan mendung, hmmm kalo besok pagi hujan kaga bisa liat sunrise dong. Gw niatnya mau motoin bintang, karena kesempatan ketemunya bintang cukup besar, karena disini jauh dari polusi cahaya. Tapi sampe jam 12 malem awan masih pendek baget, nutupin bintangnya. Kalo begini mah kaga bisa liat bintang, bobo aja deh.

Minggu

Alarm hp berdering jam 4:30 pagi. Solat subuh trus bobo lagi. Loh kok ga sunrise an? iyeh, diluar ujan deres :(.

Pahawang
Sisaan Mendung

Baru bangun lagi jam 7 pagi, sarapan pagi(*masih di sediakan) trus packing balik deh. Nah kali ini spot terakhir, dan spot paling mainstream dah kalo ke pahawang. cukup 15 menit aja dari pulau pahawang.

Pahawang

Pahawang
Spot Mainstream di pahawang 

Setelah 1 jam bermain disini, akhirnya kami semua kembali ke pelabuhan ketapang. Selama perjalanan awan kembali mendung. dududud, ditengah laut pula. dan bener, ujan derazzzzz. hahahah ya dinimati saza lah. Sepanjang jalan banyak bertemu dengan kawan-kawan ikan, bahkan gw sempet melihat penyu guedeeee ngets, dan ikan Marlins loncat :o.

Jam 12 siang kami semua sampe di pelabuhan ketapang lagi, berpisah dengan awak kapal, dan menuju kamar mandi umum untuk bilas. 1 jam kemudian kami lanjutkan perjalanan pulang ke bakauheni, masih bersama Anchod Bochlamp…. Selama perjalanan diajak mampir dulu ke toko YEN-YEN untuk beli oleh-oleh.

Jam 6 sore kami berpisah dengan Mas Aghi dari Indahnesia, dan semua kembali ke kota asalnya masing-masih. Yeaaahh gw dapet kapal yang ada AC nya, tapi ga dingin :|.

KESIMPULANnya.

Beda trip 375 dengan 475 rebu ada pada alat angkut dari bakauheni ke ketapang. 375 naek angkod, 475 naek mobil charteran berupa avanza/apv. Sisanya sama. Itenary bisa berubah-berubah, tergantung ketersediaan waktu dan cuaca. Pilihlah Eo yang sudah memiliki banyak pengalaman, atau banyak banyak lah bertanya pada si pembuat event ngetrip nya. Lebih baik banyak bertanya dari pada kecewa kemudian. Dan yang paling penting, apapun yang terjadi, Keep Having Fun 😀

Sekian cerita ngetrip singkat gw, semoga bermanfaat.

JOGJA…

Hai hai hai… setelah sekian lama gw ga berjalan jalan, hari ini gw pergi ke jogja. Bukan naik motor, kali ini gw pergi dengan kereta.

image

Kalo kata salah satu dosen gw “pergi dengan kereta itu melalui perjalanan waktu yg sangat nyaman”. Banyak cerita manis tentang gw dan jogja, sejak pertama kali tau jogja sejak study tour kelas 2 sma.
Yg bikin kangen jogja itu malioboro dengan lagunya katon bagaskara yg judulnya JOGJAKARTA. Aihhhhh sadaapppp.
Kali ini gw membeli tiket melakui website tiket kereta api, dan membayarnya lewat ATM. Ternyata lumayan membantu dan menghemat waktu, tapi jangan lupa baca secara detaik informasi yg ada pada ketentuan di tiket tersebut.
Perjalanan kali ini gw menjadi bagian dokumentasi bersama Embara Film. EPIC JAVA film dokumenter tentang keindahan jawa ini besok akan di putar di Taman Budaya Yogyakarta.
Jika ada yg berminat nonton, silahkan dateng untuk membeli tiket yg terbatas.
BTW angkutan umum kadang menyenangkan kadang menyebalkan yah.

World Premiere “EPIC JAVA”

Satu lagi pemirsa sekalian karya anak bangsa yang berawal dari hobi hingga menjadi sebuah karya Masterpiece. Berlebihan ga sih gw bilang ini sebuah masterpiece? ga juga sih, kenapa? Karena video non-naratif yang awalnya hanya menyalurkan hobi si Febian yang suka bikin timelapse, kang Arie naftali yang suka jalan jalan, mang Galih yang suka berkonsep dan Denny yang doyan bikin musik. Setelah setahun mengumpulkan footage, menyusun konsep dan membuat musik akhirnya jadilah EPIC JAVA ini. Bertempat di Blitzmegaplex Paris Van Java Bandung video ini diputar dengan penonton lebih dari 100 orang. Lebih dari 40 lokasi di pulau jawa ini mereka sambangi, mungkin ada penonton yang sudah pernah kesana sebelumnya, tapi banyak yang tidak tau angle mana yang mereka ambil di bagian video ini. Gaya baru menyampaikan keindahan Jawa kepada dunia.

sukses terus bi 😀

 

Trailer EPIC JAVA

Bekerja sebagai freelance…

Sebagai mahasiswa yang sudah hampir mau mencapai titik akhir perkuliahan, kadang ada waktu kosong yang gw sendiri bingung mau ngapain. Disamping kegiatan jaga toko dan nongkrong di warteg deket kampus, gw sering bingung untuk mau keluar sana dan nyari sesuatu yang kira kira baru. Sampai suatu saat gw baca-baca blog dan di salah satu blog itu dia bercerita kalo dia jalan jalan trus di bayarin bla bla bla…, yang akhirnya gw sempet berfikiran kalo orang itu nikmat banget kerjaannya cuman jalan jalan.

Teringat beberapa kata dari teman gw “ketika lo mengerjakan apa yang lo suka dan lo di bayar” nampaknya sih menggiurkan. Oleh karena itu gw mencap diri gw sebagai freelance photo / video grapher. Beberapa bulan lalu gw menerima BBM tawaran jadi camera oprator, yasudah tidak lama kemudian ada telpon ke gw dan menjelaskan tentang video tersebut. Ternyata gw di jadikan camera operator untuk buat video angkasa pura 1. Setelah ketemuan beliau menjelaskan konsep dan bagaimana nanti dilapangan, akomodasi bayaran dan lainnya. Kali ini semua mengunakan azas kepercayaan, jadi percaya sama percaya, ga ada kontrak kerja bla bla gitu deh, dan alhamdulilahnya gw masih di percayai beliau untuk lanjut bikin video di 2 kota yang berbeda.

Kota pertama yang jadi lokasi suting adalah bandara hasanudin di Makasar, lalu bandara Juanda di Surabaya dan terkahir itu di kantor angkasa pura 1 itu sendiri di Jakarta. Gw ga sendirian, disana sudah ada crew untuk keperluan lainnya juga. Tugas gw disini hanya mencari shot yang bisa mengkomunikasikan antara scrip dan yang kehendaki client. Bahasa gw sadap abis dah. Orang baru itu teman baru, banyak berkenalan dengan sesuatu yang baru itu meng-asyik-an, bertukar pikiran, tukar pendapat, tukar cerita tentang apapun lah itu seru. Kalo ga percaya, coba naik becak kalo lagi di daerah tertentu trus coba tanya pendapat si bapak becak itu tentang SBY.

Satu satunya kendala kuliah sambil freelace di luar kampus itu adalah masalah absen, masalahnya absen di kampus gw tercinta ini kalo lebih dari 3x absen dianggap gugur untuk semester ini. Terkadang kalo jadi camera oprator sering pakai alat yang sudah di sediakan sama pihak PH itu sendiri jadi kesana cuma bawa badan. Kalo gw pribadi, sayang sekali kalo pergi ke tempat baru tapi ga bawa oleh oleh, yaaaaa setidaknya ad foto lah :D.

Membina tali persaudaraan dengan client itu sangat penting, gw selalu mengangaap clietn itu sodara walaupun saudara sesama bangsa seagama/sebangsa setanah air atau seperjuangan atau apapunlah gitu. Siapa tau dengan keramahan itu client bakalan ngajak jalan lagi ke tempat tempat yang luar biasa. Terkadang kalo lagi jalan ke tempat yang jauh bisa jadi alternatif hunting foto di kala waktu istirahat, walaupun itu foto narsis di depan jalan raya tapi di kota lain. 😀

Menurut gw pribadi semua pengalaman baru itu menyenangkan, entah pengalaman baru di teriakin di negara orang, tas ilang di masjid, sampe salaman sama sam reynold itu pun menyenangkan. Jadi, menyenangkan jadi seorang freelance 😀 .

 

COLDPLAY – MYLOTO XYLOTO WORLD CONCERT – Toronto, canada

An Awsome day in my life, walaupun ini baru kali pertama gw keluar indonesia, alhamdulilah dapet beberapa kali kesempatan emas, termasuk nonton konser COLDPLAY, yeeeaaahhhh. Konser dalam world tournya ini untuk mempromosikan album MYLOTO-XYLOTO nya. Last minute ticket, kedatangan gw ke canada itu H-10 konser jadi kk gw disana rada ragu untuk beli tiket duluan. Dan setelah gw pastikan untuk datang ke konser itu, kk gw bersegera mencari tiket yang alhamdulilah ada satu keluarga yang men-cancel kedatangannya ke konser itu.

Biasanya konser besar kayak gini sangat ketat pengamanannya terhadap penggunaan kamera DSLR dengan lensa panjang. hmmmm… yasudah gw putuskan untuk bawa kamera gopro dan pakai kamera ipon. Konser dimulai, band pembuka maen beberapa lagu, karena gw ga begitu kenal, jadi yasudaaahhhlaaa yaaaa…..

Oke konser dimulai dan semua pecah CETAR MEMBAHANA…… hingga 2 jam lebih konser tak terasa, thanks for the memory…

 

 

thanks god, thank my fam, and thanks canada

First day schooll….

Hari pertama sekolah, hmmmm, serem, takut, deg degan, males, campur jadi satu. Ada yang nampak beda kalo disini, Ga ada seragam merah putih, dasi pendek, ataupun rok kotak kotak. Oke mereka dibebaskan make baju apa aja yang penting sopan, ga boleh pake rok mini, celana bolong bolong. Belajar yang bener ya dly :p

Toronto International Film Festifal.

TIFF, toronto film festival. Beruntung gw bisa mendatangi acara taunan yang ga pernah abis setiap taunnya di BELL TIFF light box, toronto. More friends, more something new, more love. Berjalan di chinatown terbesar se-amerika utara. Menemukan banyak hal baru, hobo duduk menangadahkan tangannya dengan berbagai cara untuk mendapatkan recehan. Anjing yang duduk manis menunggu tuannya menjemputnya, yak itulah gambaran jalan yang ada disana.

Malam itu saya menonton “the act of killing” film yang bercerita tentang kejujuran bangsa ini, dan menunjukkan apa itu kekuatan kebersamaan. Bersama untuk menjadi atau bersama untuk menang. Sekedar bertemu dengan pembuat film tersebut, Joshua oppenheimer, manusia biasa yang berasal dari Texas, amerika. Dan produsernya yang berasal dari Denmark. Berbagi cerita di belahan dunia yang jauh dari pintu rumah, bertemu orang baru, makanan baru. Dan perjalanan yang tak terduga, Karena gw percaya masih banyak orang baik diluar sana. Hingga saat gw kesusahan pun masih ada orang yang ingin membantu gw tanpa diberi Imbalan, thanks carul david.