Category

TRAVELING

Category

OTW Canada #marlintrip

Liburan kali ini gw jalan keluar, ke tempat dimana gw belom tau itu isinya apa dan mau ngapain aja disana, yang jelas kemana gw bisa jalan, ambil foto sebagus mungkin lalu gw share. Kaga ada misi kusus, ataupun artikel tentang sponsor, siapa juga yang sponsorin gw kalo ga orang tua. Mungkin nanti ada yang komentar, “pake duit orang tua aja bangga” ya itu lah komentator, cuma bisa komentar, cukuplah.

tas natgeo, isinya kamera + 4 lensa + laptop + small stuff

Perjalanan mulai dari rumah menuju bandara soekarno hatta pukul 2 siang, karena pesawat etihad yang gw pake bersama nyokap berangkat jam 6:45 jadi minimal kalo mau nyaman boarding + cek custom ya 2 jam sebelum jam keberangkatan dah. Sebelumnya jauh jauh hari cek dah di website maskapainya, berapa maksimal barang bawaan yang boleh dibawa, supaya ga kena charge kelebihan beban. Dan juga pisahkan barang bawaan mana yang masuk cabin dan masuk bagasi, barang yang masuk cabin barang yg bisa kita pegang terus sampe sampe tujuan, sedangkan barang yang masuk bagasi kita ambil lagi nanti pas di tempat tujuan terakhir.

Lanjut masuk pesawat 30 menit sebelum jam terbangnya, sempet mengalami beberapa menit di tunda garagara minta ijin terbang dari ATC di cengkareng. Selanjutnya terbang dengan nyaman di malam yang dingin, pramugari yang ramah walaupun ada beberapa ada yang jutek. Penerbangan dari Cengkareng menuju Toronto ini nanti akan transit 10 jam di Abu dhabi.  Di dalam pesawat 777-300 etihad ada yang namanya e-box, semacem layar lcd 10″ dengan headphone dan didalemnya ada banyak film music sampe al-quran.

Setelah 7 jam terbang, dan dapet makan berapa kali dah tuh, perbaikan gizi sedikit, makan tidur makan tidur dalem pesawat. Di abu dhabi international airport gw dapet 8 jam lounge, lumayan lah buat selonjoran dan makan gratisan, sekalian bisa solat. Waaupun di lounge ini ga ada musolah, tapi di pojokan ruangan ada yang naro sejadah, nah artinya bisa di pake solat dah tuh, asal ga sampe mengganggu aja.

8 jam mantengin sofa di lounge, dan setelah subuh gw dan nyokap lanjut menyusuri tiap lorong airport yang mirip mall ini, setelah lewat security check, nah disini security checknya ternyata lebih ketat di banding di Cengkareng, sampe sepatu harus di lepas juga kalo ada masalah, or sama aja kah?. oke lanjut, Nah di dalem sana Free duty shopnya lebih edan, sampe ada yang jualan mobil, kepikiran buat beli sih, tapi susah di lipet, oke lanjut!.

Pastikan kalo gate pesawatnya ga ada perubahan, karena ada orang yg ngobrol di lounge, dia ketahan di sana hampir 24 jam, karena salah gate, nah loh bahaya kan!. Lanjut penerbangan berikutnya masih dengan pesawat tipe sama dan maskapai yang sama. Perjalanan berikutnya akan di tempuh 12 jam T-T pantat tebel nih duduk terus. oya, kalo mau dapet tiket murah biasanya semakin jauh hari maka akan kemungkinan dapet harga tiket bagus, ya 2-3 bulan sebelum tanggal keberangkatan gitu, dan belinya kalo bisa yang sekalian pulang pergi, jadi nanti ga repot buat beli tiket pulangnya lagi.

Kemampuan bahasa juga harus di asahlah dari jauh hari, paling ga kalo di “tanya what u like for eat” sama pramugarinya tau harus jawab apa :D. Sampe di Pearson airport, toronto, ontario, canada. Turun dari pesawat langsung menuju custom, disini pasport dan visa di cek, tetep stay cool dan jangan gerogi, sebelumnya di pesawat gw di kasih selembar kertas semacem agreement gitu, untuk stay berapa hari disini dan juga bawa barang-barang freeduty atau barang aneh kaga.

DONE!!! imigrasi selesai tampa hambatan, lari ke baggage check. Cuma bengong ganteng dan mikir ini troly nya mana, ternyata kalo mau pake troly harus masukin 2$ us/cad, koin atau pake uang lebaran 5/10 $ nanti kembaliannya berupa uang recehan. Jadi baca petunjuknya bener bener. jangan keburu kabur ke money exchanger, karena $cad lebih rendah dari $us. Setelah itu cari exit dah, dan nunggu jemputan.

happy holiday, have a amazing summer.
photo album #marlintrip @soemarlien

Antara Suramadu dan kapal feri.

Taun ini alhamdulillah masih bisa menjejakkan kaki di tanah kelahiran madura. Walaupun gw ga tumbuh besar di pulau garam tersebut tapi gw tumbuh besar di dalam lingkungannya, Bahasa yang khas, tiada duanya, mletup dan bersemangat tiada henti. Banyak yang mengira kalau ada 2 orang madura berbicara terlihat seperti bertengkar padahal mereka hanya berbincang.

Sejak umur 5 th hampir setiap tahun gw mudik kesana, mulai dari menggunakan kereta ekonomi, sampai bus eksekutif. Tapi sejak mudik tahun 2009 ada yang berbeda, dengan adanya jembatan suramadu yang di bikin pada tahun 2003 dan baru selesai di tahun 2009 ini banyak menimbulkan kontrofersi, mulai pembebasan lahan, ancaman berkurangnya tenaga kerja di pelabuhan tanjung perak dan sebagainya.

Disisi lain ini menguntungkan karena memudahkan penyembrangan, ke kota yang ada di tengah pulau seperti, Bangkalan, Pamekasan dan Sumenep dan sampang. Tapi kalo ke tempat gw pribadi di kec. kamal lebih dekat kalo naik feri. dan setelah gw merasakan semuanya, ternyata naik kapal feri lebih memberikan taste yang beda, nilai valuenya lebih ada.

walaupun sekarang suramadu sudah menjadi landmark pulau madura yang terkadang mengalahkan karapan sapi, tapi antara 2 media itu ada kekurangan dan kelebihannya masih masing di mata para penikmatnya. tapi sayang nya menurut kabar yang ada nilai untuk berinvestasi di pulau madura nampaknya mempunyai jalanan yang terjal dan berliku. Mungkin karena regulasi pemerintahan banngkalan sendiri yang masih rada alot. jalur lintas tol suramadu – bangkalan sangat gersang, seperti kota mati, untungnya menjelang pintu tol banyak yang menjual makanana, aneka aksesoris dan lainnya.

waktu tempuh menggunakan kapal feri menuju madura kurang lebih 30 menit, sedangkan kalau dengan suramadu hanya 10 menit. sedangkan biaya yang di bayar kurang lebih sama 3000 untuk motor dan 30000 untuk mobil. tapi tetap saja bagi gw kapal feri memberikan nilai lebih berkunjung ke pulau madura.

 

salam jelajah

ROF Bisa Menyaingi LWD

Tangerang (14/4/11). Ujian nyisa 2 hari lagi, lagi baca blognya mas Donodomo secara lengkap beliau menulis tentang Ring Of Fire. Sebuah perjalanan yang bertajuk mengelilingi lingkar merapi di Indonesia, karena gw ga sempet dateng ke Press confrencenya di Kemang sana jadi hanya bisa memantau lewat layar lcd. Kabarnya perjalanan ini akan di dokumentasikan dalam bentuk film dan lain lain. Dengan persiapan yang luar biasa, oke kita liat dulu cuplikannya di Youtube:

Satu kata, WOW.

Gw yang masih duduk di kelas cinematorgraphy memandang ini sebuah kemajuan yang pesat dalam industri perfilman dokumenter, mulai dari editingnya, pengambilan angle sampai set tempatnyapun sedemikian rupa apiknya. Tapi gw belom tau siapa aja kru film nya mulai dari Cameramennya, Director Of Photography (DOP) nya dll. Mungkin kalo film ini sudah jadi bisa menjadi saingan dari film Long Way Down(LWD) . LWD yang menjadikan Claudio Von Planta sebagai DOPnya sudah berpengalaman selama 20 tahun di perfilman dokumenter, dan punya segudang penghargaan.

Ring Of Fire ini baru berangkat akhir April ini kabarnya, jadi ga sabar nungguin filmnya jadi. Dan semoga ga susah di cari filmnya, dan harganya pun mewakili kantong mahasiswa, 😀

-semoga bermanfaat-

 

backpakeran ke pulau Untung jawa

Tangerang, 27/12/2010,

Mengisi liburan yang bentar lagi mau abis penasaran ngelilingin kota sendiri Tangerang tercinta, percuma jadi orang tangerang kalo ga tau tangerang sampe ke ujung ujungnya. Berangkat jam 7 pagi menyusuri jalanan kota tangerang, berenti sebentar di perbatasan antara tangerang kota dan tangerang kabupaten. lanjutin jalan lagi menuju Mauk, hingga Tanjung kait, ternyata kalo mau ke Pulau Untung jawa lebih deket lewat Tanjung pasir, lanjutin jalan lagi, untung jalannya udah di beton alus maknyus, setelah kurang lebih 2 jam jalan sampe juga di Penyebrangan pulau seribu di Tanjung pasir.

Pulau untung jawa ini masuk dalam kepulauan 1000 di bawah daerah kekuasaan DKI jakarta.

Pintu masuk

Cukup bayar 5.000 perak tapi kalo pake karcis parkir jadi 10.000. tempat parkirnya teduh beratap dan lumayan muat untuk sekitar 50 motoran, kalo mau lebih aman lagi pake aja gembok tambahan, di sana juga ada penitipan Helm, jadi untuk yang takut helmnya ilang bisa di titipin di sana, kebetulan waktu mister ke sana suasana sepi karena kalo rame nguntrinya bisa seabrek abrek.

Liburan murah meriah, untuk nyebrang mister cuman bayar 20.000 untuk naek perahu berkapasitas kurang lebih 20 orang, tapi kalo mau charter cukup bayar 200.000 aja per kapal, dengan trip pulang pergi dari tanjung pasir ke pulau untung jawa, buat yang pengen liat burung bisa minta ijin di pulau untung jawa, dan pergi ke pulau burung yang ada di sebelahnya, biaya ijinya cukup murah 5.000 sekali ijin berlaku untuk sekali bepergian tidak ada batasan orang untuk surat perijinan ini.

Tempat penitipan helm, dan perkiran motor, adem

Makanan dan minuman di sana harganya masih standart dan masuk akal, kemaren mister minum es kelapa dengan harga 8.000 perak udah cukup kenyang, :D. disana selain bisa berenang, mancing, snorkling, banana boat masih banyak lagi yang bisa di lakuin di sana. kalo mau nginep di sana banyak losmen yang menyediakan kamar ber fasilitas kelas ekonomi tapi masih sangat layak dan bersih pula tempatnya.

Poto-poto di sana:

 

Mancing mania 😀
Hutan mangrove masih asri banget.
Kapal banyak tapi baru berangkat kalo udah penuh

 

Puas disana mister di jemput lagi dengan kapal yang sama, dan nyebrang lagi ke tanjung pasir, bener bener liburan murah meriah. ga rugi lah kesana, laen kali ajak temen temen ah.., 😀

poto poto yang lain bisa liat di sini: [kepulauan 1000] Pulau untung jawa

 

KELILING JAWA BARAT YUK…

Banyak orang yang memilih liburan ke Bali, Singapore, bahkan mereka sampai pergi ke benua eropa sana hanya untuk liburan semata. Banyak yang mereka belum ketahui sebenarnya di sekelilingnya masih banyak tempat yang sangat dan tidak kalah pesonanya  dengan tempat liburan di luar sana. Saya sendiri adalah orang Tangerang, daerah yang berbatasan dekat dengan Jawa Barat, Banten, dan Jakarta.

Karena blog saya ini bertema kan Roda dua jadi saya ingin menegok para 2whelers yang senang bersatu dengan alam khususnya. Mulai dari jalanan aspal nan mulus hingga jalannan batu terjal layaknya sungai kering berbatu pun dapat kita temui di daerah ini, Pemandian air panas, Puncak gunung yang menawan, sampai waduk super besar pun jawa barat punya.

Tidak ada salahnya kalau saya ingin berbagi banyak tempat indah di jawa barat dalam blog saya ini.

1. Curug Malela

Anda suka photograpy sambil menikmati pemandangan dan ber off road???, tempat in mungkin bisa jadi pilihan yang tidak salah. Air terjun Malela yang ada di kawasan Gunung Halu ini mempuyai semua aspek yang telah saya sebutkan tadi. Terletak 32 Km dari Cililin Bandung barat melalui jalan normal dan 7 KM dari gunung halu dengan kontur jalan yang off road sangat memacu adrenalin anda untuk melewatinya, dilanjutkan dengan jalan kaki 1 Km dari tempat parkir menuju muka air terjun. Banyak yang bilang bahwa air terjun ini mirip dengan air tejun Niagara yang ada di Amerika sana.

Curug Malela
Jalan off road

2. Tangkuban Perahu

Ingin berdingin dingin atau menjajal track motor cross yang membelah hutan???. Tempat ini berlokasi sekitar 30 Km dari kota bandung, letaknya yang strategis dan sangat mudah di jangkau dapat menjadi pilihan untuk liburan keluarga. Penginapan yang ada di sekitar tempat ini juga banyak, mulai dari harga yang pas di kantong kurus hingga pas di kantong gendut pun ada.

tangkuban perahu

Apabila anda datang ke tempat ini minggu sore biasanya para crosser yang tergabung dalam TRABAS (Trail Adventure Bandung Association) ini berkumpul di cikole, namun anda harus masuk dari pintu 1 (cikole) dengan konsekwensi jalanna berbatu nan terjal.

Motor anak TRABAS

3. Pelabuhan Ratu

Anda Surfer? Pantai yang berada di selatan jawa barat ini mempunyai lautan pasir yang sangat luas, dan karena letaknya yang berhadapan langsung dengan Samudra Hindia mempunyai ombak yang tinggi dan lumayan ganas bagi anda yang ingin memacu adrenalin di atas papan surfing kenapa harus jauh jauh ke pantai kuta???.

Bagi yang ingin menuju tempat ini bisa di capai sekitar 60 Km dari kota sukabumi atau masuk melalui jalan Cikidang yang terkenal dengan belokan yang tajam nan menawan.

pantai pelabuhan ratu
pantai pelabuhan ratu
pelabuhan ratu
pelabuhan ratu

4. Waduk Jatiluhur

Bendungan air pertama yang ada di Indonesia ini dibangun sebelum Kemerdekaan negara kita, situs ini juga banyak memiliki manfaat selain di fungsikan sebagai PLTA tempat ini mempunyai budi daya ikan, air minum, dan tempat rekreasi keluarga dan rekreasi air. dengan luasnya yang mencapai 8.300 Ha menjadikan tempat ini memiliki daya tari tersendiri.

Namun apabila anda ingin menikmati kekayaan alam ini dengan sudut pandang lain anda dapt melewati kampung Ciputat yang ada di sebelah barat waduk ini tidak hanya pemandangan yang tidak ternilai harganya anda juga akan melewati jalanan yang memberi kesan tersendiri bagi anda pecinta jalanan rusak (off road)

sudut lain jatiluhur
sudut lain jatiluhur

Demikian lah hasil dari penulusuran saya beberapa waktu lalu, jadi apakah anda ingin memutar arah menuju tempat tempat ini???. Selamat Berlibur.

CMIIW