Tag

sumarlin putra

Browsing

Galeri Foto Big Bike United Track Day Batch 2

Jadi gini ceritanya… Sekelompok pengendara motor besar yang terkumpul dalam Big Bike United mengadakan acara Track Day di sentul. Acara Kali ini adalah kali ke 2 BBU menutup Sentul seharian. Dengan biaya pendaftaran 1 juta rupiah, para peserta mendapatkan akses muter sentul sampe “gumoh”.

Walaupun pagi itu sentul di guyur hujan deras, tak mengurungkan niat 20 orang peserta hari itu untuk melaju motor sekencang mungkin. Ga semua yang ikut sudah jago mereng mereng disentul. Ada beberapa orang yang baru, niatan mereka ikut bergabung tidak lain untuk mempelajari skill berkendara yang baik dan benar.

Jazz Goes To Campus 2014, Sondre Lerche main sendirian…

HI… Kali ini saya mampir ke kawasan Unversitas Indonesia di Depok untuk ngeliat Jazz Goes To Campus 2014. Perhelatan akbar Jazz yang sudah ada sejak 37 tahun lalu ini menghadirkan beberapa musisi ternama antara lain, Glenn Fredly, Sondre Lerche, Monita Tahalea dan masih banyak lagi. Kali ini saya dateng memang buat nonton doang, ya iseng iseng bawa kamera lah. Sedikit cerita, karena baru tau ada event ini H-2 alhasil cura cari tiket kesana kemari dapatlah tiket di Kaskus.co.id dengan harga 55rb. Tapi emang dasar belon jodoh dah, si calo dateng telat dan karena beberapa faktor lain akhirnya saya membeli tiket dari calo di lapangan seharga 60rb. Ya intinya… SELAGI MASIH BISA BELI DI TEMPAT RESMI, JANGAN BELI DI CALO LAH. Secara gitu ini pertama kalinya beli tiket konser, kalo biasanya udah diurusin dari kantor, kali ini saya beli sendiri.

Melihat antusias para penonton yang datang, gak heran kalo acara ini cukup terkenal di kalangannya, bahkan ga sedikit dari teman teman saya sudah menikmati acara ini sejak masih SMA (gw sma 2007), dan ternyata mayoritas penontonnya adalah anak muda, ya walaupun ada beberapa pasangan suami istri yang membawa anaknya yang masih balita. Saya masuk ke wilayah FEUI sekitar pukul 7 malam. Karena niatnya dari awal emang cuma mau nonton Sondre Lerche yang main jam 10 malam. Setelah melewati gerbang penukaran tiket langsung saja disambu barisan tenda makanan, kebetulan belom makan dari lahir nih.

Makanan yang ada pun bervariatif mulai dari nasi gudeg, teh susu ala ala anak gaul sampe makanan hips yang aneh dan ga tau dah itu rasanya apa. Perut ndeso ini memilih nasi gudeg dengan sebotol aqua. Untuk kawasan konser seperti ini hargana relatif murah loh, dibandingkan dengan beberapa konser yang pernah saya datangi. Nasi Gudeg dengan ayam opornya hanya 25rb saja pemirsa, menurut saya ini sih standart harga makanan warteg lah ya.

Lanjut menuju panggung utama, panggu jansport, sebelum Sondre main ada musisi Tribute To Salemba, yang saya kenal cuma om Benny Likumahua lainnya kaga kenal, maklum belum terlalu gaul. Melihat permainan opa opa ini luar biasa sekali semangatnya, walaupun beberapa kali mic yang digunakan tidak mengeluarkan suara. Yang mencengangkan adalah, ketika om Benny memperkenalkan seorang drummer lawas yang berumur 75 tahun, tetapi mainnya luar biasa keren.

45 menit mereka bermain berbagai judul lagu jazz, yang mayoritas saya ga tau apa itu lagunya :D. Saatnya MC yang sok asik itu mempersilahkan Sodre Lerche masuk ke panggung, sempet membuat Sondre bete karena si MC itu lari2 jijingkrakan dan aneh sih menurut saya. Dan ternyata Sondre main sendirian, loh kaga bawa temen2nya toh mas. Soalnya saya selama ini dengerin lagunya Sondre tuh dia nyanyi diiringin sama band gitu. kuciwa deh.

Tapi walaupun begitu aksi panggungnya menyenangkan kok. Sampai ketemu di JGTC 38…

serba serbi jgtc 2014

serba serbi jgtc 2014

serba serbi jgtc 2014

JGTC 2014

JGTC 2014

JGTC 2014

JGTC 2014

JGTC 2014

JGTC 2014

 

INSTAGRAM FLICKR TWITTER FACEBOOK | YOUTUBE

World Premiere “EPIC JAVA”

Satu lagi pemirsa sekalian karya anak bangsa yang berawal dari hobi hingga menjadi sebuah karya Masterpiece. Berlebihan ga sih gw bilang ini sebuah masterpiece? ga juga sih, kenapa? Karena video non-naratif yang awalnya hanya menyalurkan hobi si Febian yang suka bikin timelapse, kang Arie naftali yang suka jalan jalan, mang Galih yang suka berkonsep dan Denny yang doyan bikin musik. Setelah setahun mengumpulkan footage, menyusun konsep dan membuat musik akhirnya jadilah EPIC JAVA ini. Bertempat di Blitzmegaplex Paris Van Java Bandung video ini diputar dengan penonton lebih dari 100 orang. Lebih dari 40 lokasi di pulau jawa ini mereka sambangi, mungkin ada penonton yang sudah pernah kesana sebelumnya, tapi banyak yang tidak tau angle mana yang mereka ambil di bagian video ini. Gaya baru menyampaikan keindahan Jawa kepada dunia.

sukses terus bi 😀

 

Trailer EPIC JAVA

Gw juga punya TUMBLR

 

TUMBLR, sebuah microbloging yang hadir dan meramaikan dunia maya ini. Dan sekarang gw juga punya itu, selain Facebook, Twitter, Instagram, Line, Wassapp, dan BBM. Makin mudah cara berkomunikasi dengan sekitar kita, tinggal gimana kitanya aja bisa menggunakannya secara bijak apa kaga tuh :p. Kenapa gw bikin TUMBLR ini ? 1. Biar tetep eksis, 2. Biar makin eksis 3. Biar tambah eksis, isinya? ya gajauh dari foto, Video dan Contact gw sendiri. Sebagai Freelacer gw butuh ini, sebagian dari cara mencari perhatian dan mencari pasar. Mantab dah 😀