Oke mari lanjut hari ke 2…

Jam 8 pagi kita udah berkumpul kembali di lobby Hotel, setelah sarapan pastinya… Kali ini perjalanan kami mulai dari Dearmore cafe yang berada di kawasan dago. Dengan rute memasuki hutan juanda Bandung kami diajak untuk mengeksplore dan menyiksa motor Honda CRF 150L ini. Dengan tag line On-Off road kami yang terdiri dari blogger, vlogger, jurnalis dan petinggi Honda pun memakai motor ini sampai “berod” kalo kata kang dudung mah :D.

Pak nyoman sedang ber swafoto
Tidur kemaleman, bangun kepagian…
L dalam CRF150L itu artinya license
Duo maut blogger kondang
Trio vlogger, gw, jodie, aa galls
Briefing dulu sama mas ari, jadi kita dikasih tas, nah isinya ada air mineral, pocari dan coklat bar, dan jas ujan juga dan plastik buat handphone
Briefing singkat dan pemanasan dari teman teman trabas
Full gear… abis gini gw baru ngerasa kayaknya salah pake deh, harusnya protector itu di dalam

Oiya, dalam perjalanan kali ini kami di temani oleh teman teman offroader bandung. Ada yang dari trabas (Trail Bandung Asociaton) dan ada juga Selebgram kang Dudung sp dengan “salam senja nusantara” -miliknya :D. Sekitar 40an motor berkumpul di halaman parkir Dearmor Cafe. Setelah dilakukan briefing dan pemanasan, kami langung tancap gasss ke arah utara memasuki hutan juanda.

Baru saja beberapa Kilometer meninggalkan garis start, kami sudah mulai bertemu jalanan becex dan kecurigaan gw semalam terbukti sepertinya. Jalur hutannya akan menjadi bubur ini sih, setelah kurang lebih 30 menitan kita riding di area on road, dan beberapa jalur perkebunan warga kami. Bertemulah kami dengan tempat peristirahatan pertama. Yaitu Bukit Bintang, atau biasa disebut bukit Moko.

View Bandung dari atas awan
Muka seneng sebelum kesiksa
CRF nya di borong gan
Tuh kan bener ini pisang lejen… aa gally aja doyan
XR250 Baja… nah loh
Dari atas sini keliatan jelas bandung dsk, asal ga kabut aja
Kami dari Yo wez ben
Tunjuk Bintangnyaaaa
Ternyata bintangnya disini

Wah rasanya udah lama banget gw ga maen ke tempat ini, kalo ga salah sekitar 2012an deh. Sudah banyak berubah, terutama jalur akses menuju bukit. Tapi ada satu hal yang ga berubah, yaitu pisang keju nya wehehehe ini, ini tuh legend banget. Jadi kalo cuaca bagus kota Bandung bahkan sampai tol purbaleunyi keliatan sob dari bukit ini.  Setelah 15 menit nyeruput teh botol dan air mineral kita jalan lagi.

Nah disini baru kekuatan Offroad Honda CRF 150 L ini. Kita mulai masuk ke dalam Hutan Juanda. Dengan pembagian per grup. Awalnya setiap grup diberi jarak 15 menit. Tetapi pas masuk ke dalam hutan, kondisi tanah yang mulai mengembur dan basah karena hujan kemarin malam membuat lintasan jadi seperti bubur beras merah -_-.

Gazzz poll nyalip om SL.com
Nyangkut, gazz lagiii
Ban Besarrrr ada lobang hajar ajaaa
Marshal dari warga lokal
Bergelimpangan
Om SL.com, udah jatoh eh malah muter gini motornya
Tuh kan bener jadi Donat
Lek Iwanbanaran lagi motoin aa jodi & Kang taufik
Semangate lek iwan ga abis abis
Doggo
ayo tebak siapa ini…
Capek abang dekkk…
Di colek enak nih
Variasi treknya ajibbb nih
ini ada tambang, entah tambang apa ini tapi keren
Gembur banget
Aa jodi
Kang dudung sang penakluk
asripitstop
Beautyfully wild
Berod pisan
Plat nomernya sih aneh, tapi yaaa namanya juga peraturan

Disini gw ga komplain dengan tenaga, bobot dan kehandalan melibas jalur dari motor ini. Dengan bobot 122 kg motornya, dan gw nya 90kgan, alhamdulillah gw melibas beberapa jalur single track, cerukan jalan, aman lancar jaya. Tentu dengan arahan dan dorongan semangat dan juga tenaga akang-akang marshal sekalian :D.

Tak terasa 4 jam berlalu jam 3 sore kita sudah berkumpul kembali di Darmoure cafe sebagai titik finish. Fiuh… 30an kilo lebih melahap jalur hutan Juanda, mulai dari tanah kering, tanah lempung hingga single track yang mencekam, tidak lupa pula jalur makadam yang hancur dan batuan lepas segede kepala.

Dari mulus ampe jadi kayak gini hahahaha
Balik semua tanpa ada insiden yang parah, alhamdulillah

Pengalaman yang luar biasa, kenangan beberapa tahun lalu saat masih kelas 2 SMA terulang kembali. Dulu kalo mau maen offroad gw sampe nyari rentalan yang kala itu sering banget menggratiskan kalo gw mau nyoba motor offroadnya. Semua senang, lelah bercampur tawa menyatukan kita dalambalutan lumpur coklat ini.

Di jalan pulang ketemu rombongan VW combi.. seru nih ngaper van pake beginian 😀

Jam 8 malam kereta wisata mulai melajukan ke arah Jakarta. Kami semua kembali di stasiun gambir tengah malam.Terima kasih AHM dan rekan rekan HC3 yang telah memfasilitasi offroad turing kali ini. Dan juga rekan rekan blogger dan vlogger yang tercinta. Sampai bertemu di mana mana.

Adios…

Author

Leave a Reply

%d bloggers like this: