Pagi ini sengaja gw bangun lebih pagi dari sebelumnya beres solat mandi dan laen laen. Udah diniatin banget bahwa hari ini gw harus olahraga, mata ane tertuju pada sepeda butut peniggalan 6 tahun lalu waktu masih SD. Emang udah ga semuda dulu tapi cukuplah untuk di tumpangi manusia biadab dengan bobot 87 Kg + dosa :D.

BIKE WAY, harus di perbanyak lagi nih

Ane mengkutip perkataan dari kata temen ane Robby milo “Sepeda lama tuh framenya lebih kuat soe” jadi dengan PD nya ane pasang sarung tangan, bandana, dan sepatu dan baju alakadarnya dan wuuuzzzzz standing dan terbang. Pasang Mp3 di kuping dan gowesan demi gowesan dimulai.

Bentar lagi kuliah disini dah 😀

DAMN, kenapa shifternya kaga bisa di ganti, tapi masi bisa gw maklumin namanya juga sepeda peninggalan sejarah. Ok tambah lengkap remnya yang waras cuma depan doang. Genjotan sebelah kiri napa oblak yah?. Tapi semua masalah itu gw hiraukan, asal jangan ban copot ajah dah.

Karena ini Pertama kali gw genjot sepeda lagi jadi gw ambil rute biasa, Rumah – Lippo Karawaci – Kelapa dua – Sumarecon – UMN – Medang – Balik ke rumah lagi, kira kira jaraknya sekitar 20 KM. Lumayan lah mudah mudahan bisa turun beberapa kilo, Berangkat jam 6:30 pulang jam 9:00, Fuih 2 jam genjot POL.

Sang penggenjot sepeda

Nemuin jalan lumpur lucu juga, dan ternyata bener gw kejebak lumpur lagi. Bukan marlin namanya kalo ga maenan lumpur dulu, walaupun gw tau nyucinya bakalan repot, dan ternyata bener sepatu kerendem lumpur, sepeda udah kaya apa tau dah, tapi semua itu terbayar lunas.

Girang dah gw ketemu lumpur

Sepanjang jalur yang gw susuri, hanya di depan Siloam (karawaci) doang yang ada BIKE WAY (walaupun cuma 1 Km, sisanya minggir aja dah. Sempet di pepet angkot ga tau kenapa, tu angkot ngajakin balapan kali :D. Emang bener roda dua memberi kesan lebih dari yang anda bayangkan.

angkot yang ngajakin balapan

CMIIW

Author

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d bloggers like this: